Ketikat Si Tomboy Memutuskan untuk Nikah Muda

Hallo....



Siapa di sini yang belum nikah? Yang unjuk jari pasti banyak nih. Tenang gak bakalan ditanya ‘kapan nikah?’ bagi para wanita yang sudah waktunya berumah tangga siapa yang gak baper ditanya hal seperti itu. Ya, aku juga sering mendengarnya. Terlebih kalau sodara udah bilang gini “Adek-nya mah udah punya pacar, kakaknya masih jomblo aja. Bisa-bisa di runghal nih.” *ftfftftftt* jleb banget makk.

Eh, tapi pas aku bilang mau nikah malah gak ada yang percaya. Apalagi kondisiku saat itu belum genap satu tahun kerja. “kok, bisa mau nikah?”, “yakin?”, “Kerjaannya gimana?” tuh kan serba salah deh. Masih jomblo dikatain mulu. Mau nikah pada gak percaya – Cuma bisa ngelus dada. Nah, kalo temen-temen gak nyangkanya karena aku yang tomboy, senang menikmati kesendirian,pecicilan bakalan nikah bentar lagi. Wajar aja kan karena aku gak pernah nunjukin tanda-tanda pengen cepet-cepet berumah tangga. Umurku juga masih muda banget tahu. 24 tahun, muda kan? Jujur gak mudah juga waktu mutusin mau ‘nikah’. Sempat resah dan gelisah gitu. Apa si yang digalauin?

Orangtua

Dari kecil aku lebih sering tinggal dengan nenek dan almarhum kakek. Sampai sekarang pun hubunganku dengan orangtua tak begitu dekat - dalam artian aku gak pernah mengeluh kegalauan soal kehidupan pribadiku. Untuk urusan itu aku memang tipe orang penutup merasa segalanya bisa diselesaikan sendiri. Ditambah sejak SMA aku sudah kos, pulang sebulan sekali. Waktu kuliah lebih parah, kadang waktu libur di pake buat kegiatan organisasi, kegiatan sosial atau freelance. *soksibuk…* Lalu lulus kuliah langsung hijrah lagi ke Bekasi. Bisa dibilang aku menghabiskan sisa hidupku jauh dari orang tua.

Mendekati acara resepsi ada perasahaan sedih yang melanda. Keinget terus sama orangtua. Kenang-kenangan masa kecil bermunculan silih berganti. Kuatnya bapak saat harus menggendongku ke kebun yang jaraknya puluhan kilo dengan berjalan kaki. Omelan Mimih karena aku suka nekat naek pohon tinggi-tinggi. Sabarnya mereka ngurusin aku waktu sakit. Dan kenangan lainnya yang tak akan bisa digantikan dengan kenangan yang baru. Apa yang akan terjadi kalau sudah nikah? Sekarang aja susah ketemu orangtua, apalagi nanti udah nikah yang waktuku harus dibagi-bagi. Kegundahan ini semakin dalam membuatku sedih tapi tak mengguncang sedikitpun niat yang sudah aku putuskan. Semoga saja jalan yang kuambil sekarang justru mendekatkanku dengan orang tua.

Kerjaan

Ekhm… sebagai kakak yang punya tanggungan sekolahin adik, tentunya mutusin untuk menjalani kehidupan baru tidaklah semudah saat aku melaporkan pada orangtua bahwa akan datang sang pangeran yang bersedia meminangku. Butuh pemikiran yang matang karena tempat kerjaan aku dan si Aa itu jauh banget harus lintas provinsi (Jawa Barat – Banten). *lebay dikit. Aku juga sayang ngelepas pekerjaan yang sekarang, selain gaji ada perjuangan besar dibaliknya. Cari kerja itu gak mudah dan setelah kerja pun gak mudah. Ya, udah kalo gitu gak usah nikah! Tapi aku ingin hidup dengan si Aa. Ya udah pindah kerja aja. Okeyy… akhirnya aku menyerah dengan ego ku yang ingin bertahan kerja di tempat sekarang. Eh, masih ada tapi nya loh, soal kerjaan sudah aku diskusikan sama si Aa dan keputusannya itu dia ngijinin aku gak pindah kerja.

Tibalah aku melaporkan ke atasan bahwa tanggal 23 Mei 2016 akan menikah. *yang mau dateng monggo* Kalaupun akhirnya harus berhenti kerja yowislah mau bagaimana lagi. Rizky gak bakalan kemana kan ya? Mau tahu respon atasan saya? Atasan ku langsung syok, gak nyangka dengan pilihanku sampai dicerca dengan beberapa pertanyaan. Hingga tibalah di pertanyaan yang aku nantikan. Tahu kan maksudnya? *pede banget* Kerjaannya gimana? *jenggg…jenggg….* aku jawab aja keputusannya diserahkan ke kantor. *padahal deg-degan gak karuan* Finally, atasan gak mau aku keluar dan memutuskan mencari karyawan baru. Jadi kalo aku cuti hamil ada yang nge-handle. Alhamdulillah. Kekuasaan Allah luar biasa.

*Sekedar info… masih dibuka loh. Khusus cewek yang bisa bahasa Jepang. S1. Sampai akhir Mei. Ditempatkan sebagai marketing. Tidak harus punya pengalaman yang penting supple dan mau bekerja di bawah tekanan. Yang berminat silahkan contact aku langsung.

Kebebasan

Lingkungan menciptakanku hidup bebas. Alam bebas membuatku menjadi wanita yang sok tangguh, senang hal-hal ekstrim dan senang mencoba segala hal-hal baru. Untungnya aku masih punya batasan dalam pergaulan. Batasan itu adalah petuah orangtua ku agar tetap menjadi anak baik saat jauh dari pengawasan mereka. Waktu SMA aku senang mengikuti kegiatan yang berhubungan dengan aktifis lingkungan. Camp, penanaman pohon, dan lainnya. Lalu, waktu kuliah aku gabung dengan anak-anak panjat. Kadang latihan sampai malam, jam sebelas atau lebih. Naik gunung dan pernah juga ikutan berhari-hari buka jalur. Belum hobi ku yang satu ini 'cosplay'. Kalo ke event kadang pulangnya malam juga. Dulu gak ada yang ngelarang kalo pulang malem tapi beda kalo udah punya suami kan? Kebebasan yang aku miliki harus dibatasi, gak bisa seenak jidat kaya dulu.

Bersyukurlah karena si Aa juga suka dunia Jejepang-an jadi dia yang akan nemenin ke event walo gak sampe malem yang penting berdua sama suami. Kecuali, untuk naik gunung atau climbing. Hmm.... aku harus mengorbankan hobi yang satu ini. Kerjaan juga membatasi si. Tapi suatu saat nanti aku bakalan ngajakin si Aa ekspedisi ke beberapa gunung di Indonesia. Amin.... 

Setelah direnungkan kembali memutuskan untuk nikah muda itu bukanlah hal yang buruk. Pasti akan ada hal yang berubah karena tak selamanya yang kita miliki akan digenggam semua. Ada yang harus dikorbanka. Toh gak ngerubah kadar kebahagiaan tentang hidup kan? Sebaliknya, hikmah dibalik setiap pernikahan akan membuat kehidupan semakin membahagiakan. Yah, aku memang belum sampai ketahap itu. Tapi aku tak meragukannya sedikitpun. Tentang masa depan yang akan selalu cerah. *eeaaa…..

Nah, berani nikah muda? Berani dong! 


10 komentar:

  1. Nikah muda, keputusan yang memang harus dipikir masak2 ya mba. Tapi bagus kok, sudah berani ambil komitmen untuk menikah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah mba. Ini aja sambil istiharah. Mudah2n aja selalu berkah ya mba.

      Hapus
  2. Saya nikah usia 27 dan ngerasa iri sam yg nikah setelah lulus kuliah (22 tahunan) atau bahkan yg nikah saat kuliah. Mbayangin punya anak pas usia2 segitu. Trus pas anak udah usia mandiri (sekitar masuk SD lha) kitanya masih muda dan bisa punya aktivitas yg oke2. Tapi gmn lagi, jodohnya ketemu usia segitu hahaha, disyukuri aja, alamdulillah bisa ngeblog, termasuk aktivitas jg kan ya? hihihi

    Btw lowongannya apa mbak? Ada bbrp kenalan sekolah bhs Jepang jg soalnya, bisa kusharein infonya :D

    keluargahamsa.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah mba. Salut sama yang nikah pas kuliah. Bisaan bagi waktunya. :D Saya zamannya kuliah gak berani ngelepas masa lajang.

      Untuk marketing mba. Wah... terima kasih mau dibantuin. Nanti langsung hubungin e-mail saya aja ya, Mba.

      Hapus
  3. Saya nikah 25 lagi masa-masanya jaya di kerjaan, masa-masanya hepi sama temen2 tapi akhirnya bisa juga jadi istri dan ibu hehehe plus pindah gawe juga. Welcome dunia baru y mba Rin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih, mba. Semoga bisa mengikuti jejak mba Herva. :D

      Hapus
  4. Semangat, Mbak. Sebentar lagi jadi pengantin baru, pasti banyak pengalaman baru juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih mba. 😄
      Semuanya jadi serba baru di kehidupan yang baru. 😸

      Hapus
  5. wwwwwwwwaaaaaaaaooooowwwww sudahhhh tidaakk lamaaa lagii yaahhh......! hihihihi semaaangaaattttt yaaahhh :D kurang darii 2 minggu lagi... baiklah saya juga mw nikah muda walau sudah tidak muda lagi hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya sudah ka, kalo gitu ganti jadi ''Berani Nikah Muda walo tidak muda lagi'' 🙌

      Hapus

Recent

recentposts

Random

randomposts